Admin

Monday, September 28, 2009

Mana Murabbi UPSI ?


Kelewatan pagi itu bukanlah menjadi batu panghalang untuk aku menghadirkan diri ke kelas. Keriuhan, terkaman, gasakan dan kesesakan adalah satu fenomena biasa yang sudah menjadi rutin harian pelajar sini. Mungkin ini dianggap perkara asing bagi pelajar tahun satu, tetapi bukanlah aneh lagi bagi aku yang sudah pun berada disaat - saat terakhirku di sini.

Seperti biasa aku menjadi diriku sendiri, berbekalkan mata hati dan sebatang tongkat lipatku itu, aku melangkah dengan penuh keazaman tanpa ada rasa bimbang apatah lagi resah dan gusar. Aku bukan perlukan bantuan mereka, aku bisa berdiri atas kakiku sendiri. Namun, kemampuanku tetap terbatas, aku tidak bisa bergasakan dengan mereka, aku tidak mampu hatta untuk mencari celahan cahaya dalam ribuan, tapi itu mungkin hanya cahaya yang terzahir, cahaya mata hatiku mungkin jauh lebih terang berbanding mereka. Syukur ku padaNya selalu.

Selangkah tangga aku naiki sehingga tangga teratas, rupanya akulah pelajar terakhir yang menaiki bas itu. Semuanya atas usahaku sendiri, mereka? tak ada yang sudi menolongku yang teraba-raba ini. Mungkin aku ini dipandang seperti manusia yang aneh, pelik, dan paling utama, menyusahkan orang saja! Dalam kesesakan aku masih mencari kalau ada sinar pertolongan yang bakal dihulur buatku yang makin kabur, meskipun itu bukanlah satu harapan besar dariku untuk mereka. Aku mencari murabbi UPSI...

Samar-samar, aku mendengar derapan kaki diseret keluar, seolah-olah mahu turun dari bas. Aku binggung, sedangkan aku masih berdiri, dan masih juga aku dapat merasakan bahawa bas edaran suasana (kawan aku beritahu dulu) ni, belum pun bergerak walau sejengkal. Aku terasa mata tongkatku ditarik lembut, dengan satu suara, 'tunduk, tunduk...' serta merta aku tunduk, dan sudah menjangkakan satu tragedi bakal berlaku. Aku diberi tempat paling selesa. Antara dengar atau tak, aku ucapkan ' terima kasih' kepada dia yang entah siapa.

Mana murabbi UPSI? aku masih tertanya, aku tak inginkan guru, aku juga tak inginkan cikgu, aku tak inginkan siapa-siapa terlahir dari UPSI, tapi aku inginkan murabbi UPSI. Bukan sekadar mendidik, bukan sekadar mengajar pelajar kurang ajar, bukan juga sekadar apa-apa sahaja, tetapi ianya lebih dari itu, ianya datang dari hati nurani suci murni. Membantu seikhlas rela, merasa keperitan semua, menjadi putera puteri syurga, melahirkan mata-mata rantai perjuangan Islam di dunia.

'usah bicara soal berjalan kalau berdiri pun belum mampu'

wallahu ' alam

wslm

No comments:

Post a Comment