Admin

Wednesday, September 16, 2009

tak ingin berpisah......


(copy kad raya MPP jer, Terima kasih Qilah,: ihsan dari blog ukhti Qilah: http://guruohguru.wordpress.com/)

Assalamualaikum wbt,

salam lebaran syawal, salam penghujung ramadhan yang tak ingin berpisah.....

Allahu rabbi, sebegini pantas masa bersama ramadhanMu sehingga aku tidak terasa bahawa ramadhanMu akan pergi. Ramadhan kali ini aku temui sesuatu dalam diriku yang selama ini aku abaikan dan mungkin aku tidak ambil endah. Ramadhan juga membawa aku ke dasar peribadi kerana di sini aku terdidik dan mendidik jiwa supaya menjadi insan yang lebih inginkan kebahagiaan insan lain lantas sama sekali tidak mengabaikan hak diri, melainkan hanya diletakkan dipinggir sejenak. Jika ada yang mengatakan bahawa Ramadhan tidak membawa sebarang perubahan kepada diri mereka, aku marah. Ya memang aku marah, kerana mereka buta untuk menilai tetamu istimewa itu yang hanya datang setahun sekali.

Hanya yang layak dan terpilih Allah untuk berada dalam Ramadhan akan datang sahaja yang akan menikmatinya nanti, namun aku belum pasti. Manusia memang sentiasa merancang, tetapi Allah jualah perancang terhebat. Dalam syawal kelak bakal ditemui fardhilat syawal yakni puasa syawal sebagaimana hadith yang diriwatakan dari Abu Ayyub Al Anshari, Rasulullah s.a.w bersabda,

“Barangsiapa yang berpuasa Romadhon kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia seperti berpuasa setahun penuh.”
(HR. Muslim no. 1164).

Diriwayatkan dari Tsauban pula, Rasulullah s.a.w bersabda,

“Barangsiapa berpuasa enam hari setelah hari raya Iedul Fitri, maka seperti berpuasa setahun penuh. Barangsiapa berbuat satu kebaikan, maka baginya sepuluh lipatnya.”
(HR. Ibnu Majah dan dishohihkan oleh Al Albani dalam Irwa’ul Gholil).

Imam Nawawi rahimahullah mengatakan dalam Syarh Shohih Muslim 8/138,

“Dalam hadits ini terdapat dalil yang jelas bagi madzhab Syafi’i, Ahmad, Dawud beserta ulama yang sependapat dengannya yaitu puasa enam hari di bulan Syawal adalah suatu hal yang dianjurkan.”


Puasa Syawal dilakukan setelah Aidil Fitri, ia tidak boleh dilakukan pada hari pertama raya. Hal ini berdasarkan larangan Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan dari Umar bin Khatthab, beliau berkata, “Ini adalah dua hari raya yang Rosulullah melarang berpuasa di hari tersebut: Hari raya Aidil Fitri setelah kalian berpuasa dan hari lainnya tatkala kalian makan daging korban kalian (Aidil Adha).” (Muttafaq ‘alaih)

Kejap lagi mesti ada yang tanya bila seseorang ada tanggungan puasa (qadho’) sedangkan ia ingin berpuasa Syawal juga, manakah yang didahulukan? Pendapat yang benar adalah mendahulukan puasa qadho’. Sebab mendahulukan sesuatu yang wajib daripada sunnah itu lebih melepaskan diri dari beban kewajiban. Ibnu Rajab rahimahullah berkata dalam Lathiiful Ma’arif,

“Barangsiapa yang mempunyai tanggungan puasa Romadhan, hendaklah ia mendahulukan qadho’nya terlebih dahulu kerana hal tersebut lebih melepaskan dirinya dari beban kewajiban dan hal itu (qodho’) lebih baik daripada puasa sunnah Syawal”.

Pendapat ini juga disetujui oleh Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin dalam Syarh Mumthi’. Pendapat ini sesuai dengan makna eksplisit hadits Abu Ayyub di atas.

Selamat menghadapi hari pengijazahan, doa saya supaya Ramadhan dan Syawal kali ini tidak sia-sia seperti Ramadhan dan Syawal yang lepas. Kerana kita tidak pasti sama ada kita layak untuk membaiki kelak atau tidak, maka usahakan yang terbaik untuk kali ini....

InsyaAlllah, semuga Allah permudahkan segala urusan kalian, saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan selamat menutup tirai ramadhan dan membuka jendela syawal nan mulia.

~selamat bermuhasabah~

wallahu'alam

wslm wbt.

sumber: http://muslim.or.id/fiqh-dan-muamalah/puasa-enam-hari-di-bulan-syawal.html

No comments:

Post a Comment