Admin

Tuesday, October 20, 2009

ingin aku merasa...


Assalamualaikum wbt.

Kisah seorang sahabat yang sangat baik tetapi diuji dengan ujian yang sangat hebat.
Dunia ini seolah-olah tidak adil bagi seorang muslimah yang sangat berhati mulia tetapi diuji dengan seberat masalah. Saya kira ujian ini belum tentu saya mampu menanggungnya. Mendengarkan rintihan hati seorang sahabat yang saya anggap seperti adik sendiri. Bukan niat saya untuk mempamerkan kisah hidupnya tetapi semua yang tertulis ini adalah untuk pengertian pembaca bahawa hati wanita yang rapuh ini jangan diperkotak-katikkan sehingga menjadi lunyai!

Kemelut itu bukan ujian biasa, ya... mungkin kemahuannya begitu tetapi hakikatnya, hanya Dia yang tahu. Allah tidak menjadikan ini sia-sia sahabatku, saya yakin suatu kemanisan bakal datang kepadamu, namun, hanya kita sahaja yang tak pasti bila ianya akan hadir. Allah bisa membolak-balikkan hati manusia, berdoalah semuga Allah menetapkan hati kita atas agamanya dan memperjuangkan agama yang SUCI ini, sekali gus memberi hidayah yang kau terima ini kepada dia. InsyaAllah, Allah akan memberikan apa sahaja dengan sekelip mata jika Dia kehendaki.

Rasulullah s.a.w. juga bersabda:

"Sesungguhnya, jika Allah s.w.t. mencintai sesuatu kaum, maka mereka akan diuji. Andainya mereka redha dengan ujian tersebut, maka baginya keredhaan Allah s.w.t…"

Perisai kamu adalah doa, sabar yang kau ada itulah sebenarnya kunci kepada kekuatan dan Allah bakal meninggikan martabatmu, wahai sahabatku. Saya tak punya apa untuk kamu tetapi saya punya Allah untuk kamu punyai juga. Bergantunglah hanya kepada Allah, kau terlalu baik sehingga Allah mengujimu dengan ujian bertubi-tubi, tidak lain hanyalah untuk memberi peringatan kepadamu agar kamu hanya perlu bergantung hanya padaNya. Kemanisan akan kau kecapi satu saat nanti.

Ya, Allah sedang berbicara denganmu soal sabar... Ingin benar dia mendengar rintihanmu, ingin benar dia menjadi yang pertama dalam pengaduanmu... lantakkan pergi fitnah dunia itu, jagalah dirimu agar fitnah itu pergi dan tidak mahu kembali lagi...

Sahabat…Dalam perjalanan suluk, sebenarnya cara Allah menguatkan keimanan kita adalah dengan mengirimkan berbagai ujian kehidupan kepada kita. Bagaimana kita mengatakan kita benar-benar beriman selagi kita belum diuji? Allahu akbar!

Dan sungguh akan Kami berikan ujian kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (AL BAQARAH (Sapi betina) ayat 155)

Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu, dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ihwalmu.


Sahabat... Saya tahu ujian untukmu sangat berat, saya rela jika bebanan itu saya tanggung juga, agar terasa ringan sedikit beban dibahumu, tapi Allah mengatakan bahawa saya tidak layak untuk menanggungnya seperti mana kau menanggungnya. Maka perlihatlah olehmu bahawa Allah sahaja yang tahu siapa kita sebenarnya, Saya berdoa semuga ketabahan yang kau miliki bukan sedetik cuma tetapi sehingga akhir hayatmu, kerna syurga abadi sedang menantimu.

demi kasih ini saya sampaikan dan saya abadikan dalam blog ini.

untuk sahabat yang pernah ku kenali.

wallahu'alam!

Sunday, October 18, 2009

satu coretan


Assalamualaikum..

Alhamdulillah, tika ini aku suci tanpa cinta lelaki bukan muhrimku… mungkin inilah usaha aku selama ini, memang sukar melupakan sesuatu yang dahulunya amat aku sayangi, namun aku rasa ini adalah jalan terbaik buat aku, dia dan kamu… walaupun perit aku gagahkan juga hati ini menerimanya, kerana aku pasti tuhan lebih mengetahui… apa yang aku harapkan kini adalah kehadiran suamiku agar aku dapat kenalnya walaupun melalui mimpi… Allahu Akbar!

Walaubagaimana pun hatiku ini kini lebih tenang, dan selesa… ya benar, cinta yang tidak diiktiraf tiada maknanya… hanya cinta Allah kekal abadi… namun aku tetap bersyukur kerana Kau masih sudi menyelamatkan aku dari terus hanyut dengan cinta dunia yang penuh dengan janji manis yang selama ini tidak pernah tertunai… hari ini telah wujud keinsafan yang mendalam bagiku…

Wahai hatiku yang pernah terpalit titik hitam yang tak mungkin terpadam walaupun 1000 kali aku bertaubat kepadaNya, sabarlah dikau menerima semua dugaan ini… jangan mudah melatah…wahai tuhan ku, sesungguhnya aku tidak layak ke syurgaMu namun tak kan pula aku sanggup ke nerakaMu… selamatkanlah daku! Kerana hanya kepadaMu kuyakini hidup ini ditujui…

Ya tuhan, perasaan ini kadang-kadang sukar di kawal, Kau kuatkanlah semangatku dan Kau bangkitkanlah kekuatan yang pernah aku ada suatu ketika dulu, semuga aku dapat menempuh ujian-ujianMu ini dengan tenang… Allah hu Akbar, aku amat memerlukan pertolonganMu…

Allah hu Akbar…jika aku mengeluh dengan keadaanku di dunia ini, Kau sedarkanlah aku bahawa aku telah berdosa kepadaMu dan Kau gerakkanlah hatiku untuk segera bertaubat kepadaMu.. Jangan Kau biarkan aku terus di dalam kebatilan dan kajahilan…

Aamiiin.

Wednesday, October 14, 2009

Badan dah besaq, Bodo takat tu lagi.... Jahilnya....


Salamun Alaik… Bismillahi walhamdulillah.

Rezki itu tak turun dari langit. Subhanallah. Permulaan yang baik menampakkan perjalanan yang baik, keturunan yang baik, persinggahan yang terbaik, kehidupan yang terhebat dan pengakhiran yang termolek. MasyaAllah, sebentar saja hidup ini. Tapi banyak perkara yang masih tertunda dan masih belum terlaksanan.

Sedih bila memikirkan pengakhiran hidup masyarakat Islam hari ini semakin hambar, makin keluar taring penyakit WAHN yang sepatutnya hanya wujud dalam jiwa yahudi laknatullah. Tapi penyakit itu makin kejam merenggut setiap jiwa umat Muhammad.


Allahu akbar!

Setakat ini sahajakah hidup kita?

TIDAK SAMA SEKALI

Perhitungan pasti datang, apa yang kita bawa?

DUIT? HARTA? KEDUNIAAN?

Bila ada yang berbicara bab akhirat, dikatakan golongan taksub, tapi kejahilan ketaksuban dunia tidak pula dikira taksub? Dhoifnya pemikiran umat hari ini. Tahu atau tidak, penyakit WAHN? Atau tahu sengaja pura-pura tak tahu?

Penyakit yang pernah disebut oleh Junjungan Mulia Rasulullah s.a.w semasa hayat baginda. Penyakit yang terhebat melanda idealisme kemanusiaan dewasa ini.

‘CINTAKAN DUNIA TAKUTKAN MATI’

Rasulullah salallahu’alaihi wasalam bersabda :

akan datang masanya dimana manusia akan terkena penyakit wahn, lalu seorang sahabat bertanya : apa itu penyakit wahn ya Rasulullah, lalu Rasul pun menjawab : penyakit wahn adalah penyakit cinta dunia ( ubudduniya ) dan takut mati." (Al-hadist)

Penyakit wahn memang sengaja dibisikan oleh syaitan sebagaimana janji syaitan untuk menyesatkan manusia dalam kalam-NYA :

“Iblis menjawab:

"Kerana Engkau telah menghukum aku tersesat, aku benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian aku akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat).”
( Q.S. Al- A’raaf 7 : 16-17 )

Ingatlah sahabat…. Kisah Qarun adalah salah satu contoh di zaman Rasulullah yang menggambarkan tentang penyakit wahn ini.

Maka keluarlah Qarun kepada kaumnya dalam kemewahannya berkatalah orang-orang yang menghendaki kehidupan dunia : “ moga- moga kiranya kita mempunyai seperti apa yang telah diberikan kepada Qarun . Sesungguhnya ia benar- benar mempunyai keberuntungan yang besar.

Berkatalah orang-orang yang di anugerahi ilmu : “ kecelakaan yang besarlah bagimu, pahala Allah adalah lebih baik bagi orang- orang yang beriman dan beramal soleh“.

( QS. Al- Qashash 28 : 79- 80 ).

Lihat sendirilah dengan pancaindera kita ni, umat Islam hari ini ibarat buih-buih dilautan. Cepat benar liuk lentok dengan keduniaan. Semurah itukah iman kita? Sejumud itukah hati kita menilai dunia?

Ingat dan pasakkan dalam hati kita ini…. supaya kita sentiasa menjaga ruh yang ada ini. Kalau bahasa kasarnya gini la… ‘Dah la pinjam (Allah yang kasi ruh, jasad, kemewahan), lepas tu tak reti-reti nak jaga dengan baik, cemarkan pula dengan benda-benda kotoq (daki dunia). Kita akan mati… Tak adanya nak angkut harta 7 keturunan tu nak masuk kubur esok… ditinggal-tinggalkan juga akhirnya (tak sempat masuk kubur lagi pewaris dah berebut nak bahagi harta…. Kan nampak jahil tu…). Ketahuilah bahawa:

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.”
( QS.Al-Imran 3 : 185 )


seperti motto dari Abu bakar radhiallahuanhuma :

rindukanlah kematian niscaya kamu akan dikaruniai kehidupan.

Maksud dari motto sahabat Rasul tersebut adalah :

“Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya dengan mendapat rezki.”
( QS.Al-Imran 3 : 169 )

ya, mereka tidaklah mati tapi saat kematian mereka di dunia itu adalah jalan menuju pada keabadian hidup disisi Allah Subhanahu wata’ala, kita yang beriman kepada agama Islam tentunya tahu bahwa adanya alam kehidupan lain setelah alam kematian kita di dunia ini, dan itulah saat kita harus mempertanggungjawabkan seluruh perbuatan kita.

“ Kemudian sungguh, pada hari itu kamu akan ditanya tentang kenikmatan yang kamu peroleh hari ini ( yang kamu megah-megahkan di dunia itu)."
( QS. Al-Takatsur 102:8)


Peringatan:


‘Untuk melihat generasi akan datang, lihatlah kepada generasi hari ini’

‘Hindari permasalahan hati yang kusut hingga membebankan kita terutama masalah ‘couple’ yang tak berkesudahan. Tunang yang belum terikat. (bukan jaminan nak merendek,bukan tiket nak tunjuk aurat kamu wahai muslimatku sayang). Dengaq sini, katakan TIDAK pada COUPLE, katakan YA pada NIKAH. Kalau tak reti-reti juga, balik tela’ah semula la kitab “IQRA’” tu, ulang sampai masuk dalam sanubari yang jahil tu, biar tertusuk sampai tulang putih, lepas tu saya yakin kamu akan jumpa titik penyelesaian masalah hati kamu tu.

Saya menyantap ini untuk diri saya dan kalian yang ingin berbagi ilmu...

Wallahu’alam

Wasalam wbt.

~Khas untuk Ex-SMKTM Pendang~


Assalamualaikum, salam tarbiyah...

Subhanallah, makin hari waktu ini berputar semakin ligat, sehingga tak terasa dah beberapa hari tak update blog ni, baru semalam rasanya saya update, tapi rupanya dah empat hari... MasyaAllah.

Sebenarnya entry kali ni cuma nak inform kepada semua
ex-SMKTM Tanah Merah PENDANG. Alumni SMKTM dalam perancangan untuk ditubuhkan memandangkan masing-masing melihat kepada kepentingan aktiviti dalam alumni. Segala aktiviti yang bakal dijalankan kelak untuk membantu adik-adik sekolah kita yang sangat memerlukan bimbingan dan pimpinan dari abang-abang dan kakak-kakak yang dah melalui zaman remaja seperti mereka sekarang ini.

InsyaAllah sekecil-kecil usaha kita untuk membantu adik-adik kita yang masih mentah dalam menjalani bakal kehidupan di alam peringkat menengah dan matrik mahupun universiti nanti. Sedikit sebanyak perkongsian pengalaman ini boleh membuka mata mereka untuk melihat betapa dunia luar ini terlalu banyak cabarannya dan ianya tidaklah seindah yang dijangkakan.

Kepada yang berkenaan saya mehon kerjasama semua ex-SMKTM untuk menghubungi sama ada Firdaus Khoder, Anis Dzoher, mahupun saya sendiri.

~ayuh berkhidmat untuk sekolah kita~

Saturday, October 10, 2009

KALUT SEMALAM BELUM HABIS, HARI INI PULA……


Assalamualaikum wbt….

Waduh waduh, makin gawat ni….. aku berceloteh dengan sahabat yang sudah kukenali selama 4 tahun bersama di UPSI ni, bumi yang tidak asing lagi bagi manusia-manusia yang mempunyai target yang sama dengan aku.

‘Betul-betul, banyak betul dugaan kepada kita ni, selalu jadi macam-macam…’ luah saya kepada sahabat berlainan kapal. ‘Itulah kan? Yang kalut semalam belum habis, ni hari ni pulak dah dapat masalah lain’… melihat kepada kegeraman sahabat saya tu makin membimbangkan, saya cuba kendurkan sikit keadaan… ada hikmahnya ni, kita cuba dulu la minta tukar ke apa yang patut, kalau tak dapat gak maknanya memang rezeki kita lebih di sana dari kat sini la tu…. Sabar dan redho jer la….’ Erm ayat untuk tenangkan hati dan jiwa sendiri jua tu…

Kalau semalam punya kesah pasal posting, tapi hari ni pasal praktikum pulak, dah elok-elok ajer kami daftar, tiba-tiba kena tukar pulak, kalau dekat taka pa gak, ni jauh tu… banyak hal nak kena setel tu. Tapi apa pun ini bukanlah isu besar, perkara biasa yang berlaku. Saya kira ini pun satu jihad juga bagi jiwa-jiwa yang sabar dan tenang. Jihad dengan nafsu, dengan sifat sabar insyaAllah nafsu akan kalah… tapi cakap sahaja memang senang, nak lawannya tu, Allah saja yang tahu, Ya… biarlah hanya Allah yang tahu bagaimana diri kita sekarang ini.

Apa pun saya doakan kepada semua sahabat yang mana penempatan praktikumnya dipindahkan ke sekolah lain, agar lebih bersabar dan berusaha semampu yang boleh. Semuga Allah permudahkan segala urusan kita, dan semuga beroleh kejayaan dunia dan akhirat. insyaAllah.

Di kesempatan yang ada ni saya nak ucapkan selamat menghadapi persediaan untuk peperiksaan akhir semester yang bakal bermula 2 nov ni.... All the best!

‘sabar itu kunci kekuatan jiwa’

Wallahu’alam,

Wslm wbt.

Tuesday, October 6, 2009

Tahajjudku bukan tontonan...


Assalamualaikum wbt, Salam Syawal penuh makna di pagi nan indah ini.

Hanya Allah tahu apa yang ada dalam hati setiap hambaNya. Setiap malam, terutama di sepertiga malam terakhir, pastilah Dia tercari-cari siapakah antara hambaNya yang bertungkus lumus melawan nafsu, untuk bangun menghambakan diri sehamba-hambanya, dihadapanNya? Pastilah mereka itu adalah mereka yang bersungguh-sungguh ingin berkhalwat dengan tuhannya. Dalam dari mereka hanya ingin bertemu denganNya. Namun, entah siapa tahu akan apa yang terbuku didalam hati setiap manusia.

Persoalannya, adakah ini perlu dipertontonkan? Sia-sia... Engkau hanya akan mendapat ujian dengan pujian menghujan bila ramai yang tahu engkau bertahajjud rupanya. Itulah sebabnya aku mengatakan tahajjudku bukan tontonan, bukan pemberitahuan, bukan juga penyebaran. Tahajjudku hanya untuk tontonanNya, untuk pemberitahuanku padaNya, dariku untukNya. Soalan siapa yang bertahajjud malam tadi, bukanlah dijawab dengan ya atau angkat tangan atau sebagainya yang mengertikan kau melakukannya, tetapi jawapannya tidak, kerna tahajjud bukan dilihat dari jawapannya YA, tetapi dari tingkah laku yang terjaga, wajah yang bersinar, pertuturannya yang lancar dan seumpama dengannya.

Aku kira untuk bertahajjud itu adalah kesudian masing-masing, jika inginkan, dambakan pertemuan denganNya, mulalah kamu bertahajjud, kerna hanya Dia pasti tahu apa yang terbaik untukmu.

'mimpi tahajjud bukanlah disiang hari, bukan juga dimalam hari, tetapi disepertiga terakhir dihujung malam itu'

wallahualam

wslm

Jadi manusia jangan cepat melatah...


Assalamualaikum wbt.....

Salam Syawal yang masih berada dalam buaiannya... 15 syawal baru berlalu, hari hampir menggenapkan 17 syawal kali ini.

Isu yang saya kira sangat menggemparkan hati hampir keseluruhan pelajar UPSI terutama batch saya yang bakal tamat dan di'posting'kan tahun depan. Isu hangat ini sangat mematahkan semangat kebanyakan pelajar, tapi saya hanya menganggap isu ini sebagai satu perkara kecil dan dugaan dalam kehidupan bekerjaya kelak. Isu ini hanya satu simpang siur yang entah keberapa yang bakal dilalui. Perbualan telefon dengan ibu semalam, saya fikir akan membuatkan ibu kecewa dan risaukan saya, tapi rupanya ibu jauh lebih sabar dari saya dan kebanyakan pelajar UPSI ni. Kata ibu,

'Along, banyak kerja yang boleh dibuat, tak akan matinya kamu kalau tak kerja dengan kerajaan, ini ujian untuk kamu, dan benda ni semua berlaku supaya kamu berfikir, pastu buat planning untuk masa depan, mak doakan kamu' (dalam bahasa kedah sebenarnya - sat gi loghat sangat tak paham pulak, heee)
wahh, ibu saya yang tak high educated ni pun mampu fikir dan cakap macam orang berpendidikan, mengapa kita cepat sangat melatah dengan isu yang belum pasti kebenarannya? Sekali pun benar, adakah kita akan hidup susah kalau tak kerja dengan kerajaan, berlambak lagi kerja yang boleh kita lakukan, kita guru, kita sangat laku kalau berada dimana sahaja selagi adanya makhluk bernama manusia.













KLIK PADA GAMBAR UNTUK BESARKAN :Ihsan dari UPSI KINI.blogspot


Jiwa seorang guru tak akan patah sebenarnya jika hanya dengan ancaman ini, guru itu ibarat satu semangat, satu ruh dan satu jiwa yang sangat sebati sehingga tidak ada apa yang menjadi penghalang apatah lagi meluluhkan dirinya sebagai seorang murabbi.

'murabbi pencetus ruhul jadid'

wallahualam

wslm wbt