Admin

Sunday, February 21, 2010

Benda terharu mak buat untuk saya minggu lepas...

Benda paling terharu yang mak saya buat untuk saya, yang saya kira lillahi ta’ala… adalah seperti ceritera berikut:

Saya kuak perlahan pintu almari yang usang di ruang tengah rumah. Saya tarik lipatan kemas set telekung saya yang memang selalu mak letak di situ. Tapi saya dapat rasakan satu kelainan telah berlaku kepada telekung saya, seolah baru dibeli. Saya belek, lepastu belek lagi dan lagi, sampai mak terperasan pe’el pelik saya pagi itu. Mak tanya selamba, kenapa? Saya tanya dengan cover-cover. Apasal pelik sangat telekung along ni mak? Macam baru beli, dengan nada berbisik saya berkata lagi, tak da kedut sikit pun. Kembali bersuara sedikit kuat memandangkan mak di ruang rindu (dapur). Mak iron ka? Selamba ringkas mak jawab, HA…. Aku terasa mak seperti berperangai pelik (buang tabiat), tapi aku hanya diam dan mengucapkan terima kasih.

Lihatlah sendiri, saya kira bukan mak saya saja, tapi mak kalian pun pasti begini sekali sekala kan?, atau entah-entah selalu, bersyukurlah jika ada mak serajin mak kita. Jelas terpancar kasih mak tak bertepi, kalau kita sanggup ka dok iron telekung satu set? Jangan kata telekung, baju mak satu suit pun belum tentu kita sesaja rajin nak iron, betul tak? Hebat kan seorang mak? Dari sebesar-besar benda, hingga seremeh-remeh benda, mak kita sanggup buat untuk kita, kita sanggup tak jaga mak kita nanti? Entah-entah bila dia dah tua, kita sesedap rasa ja buang dia kat rumah orang-orang tua, kebajikan masyarakat. Tak gitu? Kan senang kerja kita tu… bagus, buat la selalu macam tu yerm.. Dua tiga hari lagi Tuhan campak kita kat lubang neraka, sebab jadi anak durhaka… Nauzubillah!

Hargailah mak kita selagi dia masih ada, bila dia dah tak da nanti, rugi… di kesempatan ini saya nak state bestday mak saya adalah pada 18 Mei 1964, mak saya muda lagi, sweet 46…

Rasulullah s.a.w pernah bersabda lebih kurang seperti ini, kalau rajin rujuk dan cari la hadis ni…

‘seorang sahabat datang bertemu dan bertanya baginda, “Ya Rasulullah, siapakah yang berhak saya pergauli dengan baik?, Baginda menjawab, Ibumu, kemudian baginda mengulanginya sebanyak dua kali lagi, kali yang seterusnya barulah, baginda menjawab, ayahmu’


Termenung dan terus melayan saat-saat indah bersama mak, sedari kecil sehingga pagi semalam, mak tak jemu mendengar luahan hati saya, ya, saya yang suka bercakap, hehe.

Renung-renungkan dan selamat beramal (petikan kata pakar motivasi dalam radio)

No comments:

Post a Comment