Admin

Thursday, February 11, 2010

Sia-sia mengajar hari ini...


Jurnal Latihan Mengajar

11 Februari 2010 (Khamis)

Assalamualaikum wbt...

Allahu akbar... Hari ini satu perkara yang membuatkan saya berfikir panjang dan termenung sejenak ketika sedang mengajar. Tersentak pun ada, terkejut pun ada, nasib baik tak ada sakit jantung ja. Astagfirullah, saya semakin ralit rupanya. Satu benda yang paling pelik dan penting. Mata saya melilau keluar ke dalam kelas. Apa nak dikata, satu peristiwa yang bukan pelik tapi janggal bagi saya telah berlaku.

dialong saya bersama ketua kelas satu Bukhari:

Saya : Kelas, kamu solat subuh tak pagi tadi?
Ahmad : tak solat cikgu
Saya : Kenapa kamu tak bersolat?
Ahmad : tak sempat cikgu.
Saya : Kenapa tak sempat?
Ahmad : saya belajar sampai lewat malam tadi cikgu, pastu bangun lambat.
saya : Bangun pukul berapa?
Ahmad : Bangun pukul 7 cikgu.

hati saya panas, terasa sia-sia benar pengajaran saya hari ini, Allah hu Rabbi. Bagaimana mungkin ilmu yang diterima mendapat keberkatan jika bersyukur kepada Allah itu tidak dilakukan sedangkan ianya wajib! Mungkin itu biasa, kerana mungkin IBU BAPA yang tidak pernah kesah dengan tiang agama itu. Paling menyedihkan bertambah-tambah apabila:

saya : ok, kamu semua mengucap tak sebelum tidur malam tadi?
semua diam, saya jadi terkejut.
saya : Kamu mengucap ke tidak?
ahmad : mengucap apa cikgu?
saya diam dan cuba tenangkan hati yang kelana ini dengan menarik nafas panjang, dan ahmad bersuara kembali setelah berfikir sejenak.
ahmad : mengucap dua kalimah syahadah ke cikgu? itu saya tahu...
Saya : cuba mengucap saya nak dengar kelas.
semuanya mengucap sekali-sekali dengan anak-anak orang asli tolong mengucap sekali.

saya berhenti serta merta mengajar. dan tertanya lagi,

saya: berapa orang tak solat subuh pagi tadi?
hampir separuh kelas angkat tangan dengan jujur memberitahu saya walaupun yang perempuannya belum uzur lagi pun tak semayang.

saya: kalau kamu semua tak pandai matematik pun saya tak hairan, sebab kamu tak bersolat, bersyukur pun tidak dengan rezkiNya. Esok kalau kamu semua tak solat subuh, saya suruh kamu towaf pokok kaktus depan tu nak?

semua diam, besar harapan saya jika esoknya mereka bersolat subuh, Allahu Akbar! Saya menghela nafas lebo...

Ya, saya tak boleh berdiam dan berlembut lagi. Mana tidaknya selama hampir 4 minggu saya disini, tidak pernah sekali pun saya mendenda mereka, apa lagi menjentik telinga. Saya cuba menjadi sebaik mungkin untuk tidak menyakiti diri dan hati mereka, rupanya telahan saya silap, suara yang dilantangkan ini disalah erti. saya perlu lebih tegas.

p/s : mungkin lepas ni saya jadi incredible hurk! Arghhhh...

apa pun jadi guru kena enjoy dengan pekerjaan ini. Kerja mendidik menjadi lebih mencabar dengan ujian demi ujian!

wallahu'alam,
wasalam

5 comments:

  1. semoga memperolehi keberkatan dari-NYA...

    ReplyDelete
  2. salam..temankan anak murid yg xsolat tu gi qada'solat dan pantau..maybe anak murid xsolat coz xreti solat selain dr terlewat

    ReplyDelete
  3. cadangan yang bagus, cuma itulah yang terkilan sedikit... ibu bapa, mana peranan, semua serah pada cikgu, ibu bapa, buat anak jer ke???

    nauzubillah!

    ReplyDelete