Admin

Sunday, May 2, 2010

mungkin posmen juga letih!

Mungkin posmen juga sudah letih dengan kerjaannya, kepala ini menerawang fikirkan sesuatu yang terbuku dalam hati seorang insan bergelar posmen. sesekali terdetik, mungkinkah mereka juga sudah letih untuk menjalankan tugas yang sekian lama dijalankan itu. Tiba dihadapan pagar rumah sewa chenderong balai, beberapa hari lepas, terlihat bil elektrik terselit dicelah pintu pagar yang agak rapat kedudukannya dengan pintu rumah. Di hadapan pintu pagar pula, saya melihat gumpalan bil elektrik yang rosak tercampak ke bawah. Atau mungkinkah posmen ini sudah hilang adab, dengan membuang sampah dihadapan rumah orang sesuka hati?

Saya terfikir dan berfikir. Antara kerja yang ada didunia ini, posmenlah yang kerjanya tidak perlu berperang. jika difikirkan lagi, sebagai seorang polis atau tentera perlunya perang yang nyata, pemandu pula perangnya dengan bosnya yang sentiasa berkejar ke sana sini, begitu juga dengan seorang doktor yang berperang dengan kesakitan yang dihidapi pesakitnya, pemimpin juga berperang dengan orang bawahannya untuk berikan yang terbaik, guru juga tidak lepas untuk berperang dengan anak-anak muridnya yang perlu dididik dengan sebaik-baik cara.

Sepanjang dewasa ini, ada beberapa kes yang telah jadi pengalaman  saya. walaupun masih baru tetapi kerakusan yang terlitup sudah pun terbentang dan tiada beralas lagi. Bagaimana lagi hendak ditangani remaja-remaja ini. Tika ini kemarahan itu bukanlah lagi jalan terbaik, sebaliknya ketegasan yang sedikit diselitkan dengan belaian jiwa kepada mereka adalah lebih utama. Kita juga pernah remaja, maka amatlah kita faham sekali bahawa remaja ini perlu kita fahami dan dalami hatinya. Maunya apa, untuk apa, kenapa dan bagaimana? beberapa persoalan ini wajarnya kita rungkaikan satu persatu dengan rasional, bukannya marah membabi buta. 

Kemarahan dan keganasan hanya akan memberi kemudharatan kepada pemberontakan dari jiwa remaja ini. Jiwa remaja yang semakin marak dengan kata hati yang ingin mencuba. Perlu juga kita ingat dan berhati-hati dalam mendidik jiwa remaja ini. 

Saya paling panas jika ada yang mengatakan hidup ini adalah pertaruhan atau perjudian, sama sekali saya bangkang dan tolak, hidup ini kan satu perjuangan bukannya pertaruhan, nak bertaruk apa? BUkankah perjudian itu adalah haram disisi Islam? Mengapa lagi mahu dikatakan hidup ini perjudian, tolong perbetulkan minda kita, sebenarnya hidup ini adalah perjuangan menuju redhoNya.

Kebanyakan penulisan dalam blog ini adalah lebih kepada jiwa dan pendidikan. Hal ini kerana penulis ini adalah cenderung kepada pemikiran sebegitu juga satu cabang profession penulis. Pada saya, untuk mendidik seseorang menjadi berakhlak, baik dan ingin mencari mardhotillah, segalanya bermula dari ketenangan jiwa. Jiwa yang sakit, tidak mampu untuk meraih walau sekelumit segala yang saya nyatakan, hanya dengan jiwa yang sihat dan tenang sahajalah segalanya mampu diraih disamping semua ujian yang diberikan Allah, membuatkan diri menjadi lebih akrab dengan Yang Maha Pencipta. Ketenangan yang abadi adalah datangnya dari jiwa yang tenang, hilang yang hitam, terserlahlah keputihan suci. 

Saya ingin mencadangkan pembaca sekalian membaca sebuah lagi buku karangan sifu abdul latip talib berjudul Iman Syafie, pejuang kebenaran. Cerita sejarah yang ditulis dalam bentuk novel. Saya tidak menafikan boleh menitis bukan setitis hujan air mata, tetapi mungkin banjir, jika didalami benar-benar ceritanya. Subhanallah, begitu menggamit rasa untuk membaca karyanya yang seterusnya.Selamat membaca!

p/s: jika ada kelapangan dan bagi yang beminat dengan genre politik, saya cadangkan baca buku karangan faisal tehrani, berjudul saasatul ibaad ( pelaku politik), ceritanya agak berat kerana ada sesetengah perkataan yang digunakan kurang difahami, saya pun baru baca lebih separuh, tapi kalau berminat silakan mula pembacaan anda! pasti mendapat kejutan dan menakjubkan!


sekadar ini, wallahu;alam bisowab.

wasalam, syukran awi-awi!

No comments:

Post a Comment