Admin

Tuesday, March 15, 2011

Satu ucapan terima kasih...


Assalamualaikum wbt…


Bukan satu benda mudah untuk buat hati kedua ibu bapa gembira dan senang hati. Pun begitu, ianya bukanlah satu benda yang terlalu susah. Dapat mengembirakan hati mereka adalah satu perkara paling nikmat dalam hidup. Melihat urat-urat tua dan kedutan di wajah mereka yang makin bertambah hari makin bertambah bilangannya sudah cukup membuat hati saya runsing.

Terkenang waktu kecil, zaman kenakalan kanak-kanak dulu. Terasa diri ini ibarat raja yang ingin kemahuannya dituruti. Tapi ayah jarang sekali menuruti kemahuan hati ini. Ada benda yang saya tak tahu satu masa dulu, ayah ajar saya supaya tahu. Walaupun bukan ketika itu juga saya memahaminya, tapi sekarang saya sangat berterima kasih kepada wajah itu, dialah seorang yang bergelar ayah.

Teringat pesan ayah kepada saya:

‘Along, ayah tak dak gherta (harta), tapi ayah bagi pelajaran kat hang. Hang belajaq la ghajin-ghajin, bagi berjaya. Tulah gherta yang ayah ada pun nak bagi kat hang, yang lain tak dak’

Saya ingat sampai hari ini, dan saya sangat mengertinya dan akan sampaikan hal yang sama kepada anak-anak dan anak didik saya. Mungkin ayah tak tahu betapa hati saya sangat bersyukur kerana memilik ayah sehebat ayah saya hari ini.

Ada ketikanya kata-kata ayah membuatkan hati saya tersentak dan tersentuh, tapi bila saya memikirkannya semula, ada benarnya semua nasihat ayah itu. Ketika ayah tidur saya ambil peluang untuk tatap wajah ayah sepuasnya. Dari situ saya dapat baca semuanya.

Sambil menatap saya berbisik sendiri. Ayah nampak semakin tua, ada garisan tua yang semakin ketara, rambut yang mula beruban tidak terbendung lagi oleh inai yang ayah usapkan sebulan sekali. Kulit ayah yang semakin gelap dek kerana cuaca dunia yang semakin bahang membakar ketika ayah bekerja.

Saya tidak pernah lupa banyak pesanan ayah kerana ayah kuat memberi pesan dan saranan. Kadang nampak macam membebel tetapi bila diamati, semua kata-kata itu benar dan ada maknanya tersendiri. Hanya yang berfikir dapat memahami dan mengambil pelajaran.

Ustaz nadzhir watak asyraf muslim dalam cinta sempurna juga ada berpesan dan saya mengambil pelajaran dari uraian katanya:

Kung fu tze pernah berkata :

learning without thingking is useless and thingking without learning is dangerous.’

No comments:

Post a Comment