Admin

Wednesday, July 13, 2011

mencuba untuk kekal setia TAZKIRAH RINGKAS : BAGAIMANA MENENANGKAN HATI DAN JIWA..

Salam Bakal Ramadhan Kareem...

Dalam kesibukan kita mengejar dunia, politik dan kesenangan, jangan kita lupa bahawa kita masih perlukan satu hidangan untuk hati dan santapan jiwa... dalam kepadatan waktu menghampiri Ramadhan ini, dan dalam rasa keresahan hati, pastinya kita butuh waktu untuk sendirian dan menilai kembali diri kita hari ini dan untuk sebelumnya serta yang bakal datang... Ayuhlah muhasabah diri dan mohon keampunanNya sementara waktu masih bersisa.. InsyaAllah...

Di dalam ajaran Islam semua masalah, ada jalan penyelesaiannya atau jalan keluar untuk mengatasi masalah, faham atau tidak sahaja atau mahu atau tidak kerana Islam itu agama keselamatan dunia akhirat, penyelesai semua masalah. Al Quran ada menyatakan:

FIRMAN ALLAH:

“Dan kami menurunkan daripada Al Quran itu barang yang iaitu menjadi ubat dan rahmat kepada orang mukmin dan tidak menambah akan orang yang zalim itu melainkan orang yang zalim itu melainkan rugi”.

Allah SWT mengatakan Al Quran atau Islam itu adalah ubat untuk penyakit lahir dan batin, fizikal dan rohani, dunia dan akhirat dan juga menjadi rahmat kepada seluruh dunia dan akhirat. Juga menjadi rahmat kepada seluruh dunia dan akhirat bagi orang mukmin. Allah SWT menyebut orang mukmin kerana orang mukmin sahaja yang mahu tunduk dan patuh kepada Al Quran atau ajaran Islam. Kalau orang kafir atau orang Islam sahaja, tidak akan mahu menerima atau payah mahu menerimanya. Allah SWT ada menyebut dalam Al Quran bahawa orang mukmin sahaja mudah diingatkan dan mudah menerima ajaran Islam atau ajaran Allah.
FIRMAN ALLAH:

“Tidak ada ucapan orang mukmin itu apabila di ajak kepada Allah dan Rasulnya agar menghukum dikalangan mereka itu melainkan mereka berkata-kata kami dengar dan kami patuh.”

Ertinya berkira dengan orang mukmin mudah, berkira dengan orang Islam lebih-lebih lagi yang bukan Islam sangat susah. Apatah lagi hendak diajak merujuk kepada Allah SWT dan Rasulnya, lebih liat lagi. Justeru itu bagi orang mukmin untuk menenangkan jiwanya Allah SWT memberitahu di dalam satu ayat berbunyi:

“Ketahuilah bahawa dengan mengingati Allah itu, hati akan menjadi tenang.”

Di sini tahulah kita ubat hati tidak tenang ialah banyak mengingati Allah SWT. Apabila banyak meningati Allah SWT, jika tidak tenang atau terasa kosong. Al Quran ada menyebut dalam sepotong ayat berbunyi;
“Barangsiapa yang berpaling daripada mengingati Aku maka sesungguhnya baginya kehidupan yang sempit.”
Maksudnya, orang menolak atau melupai Tuhan serta tidak faham apa yang Allah suruh dan larang serta tidak faham apa yang Allah lakukan pada dirinya maka jiwanya sentiasa sempit, tidak tenang, gelisah, resah, susah sekalipun ia kaya, berkuasa, ada nama, ada glamour.

والله اعلم

Syukran kerana artikel ini saya copy n paste dari saifulnizam.blogspot

Friday, July 8, 2011

Yea.. yea... Ramadhan datang!

 Assalamualaikum wbt...

Subhanallah, Ramadhan bakal kembali tak lama saja lagi. Banyak perkara perlu disiapkan. terutama hati dibersihkan dulu. Rindunya pada Ramadhan... Alhamdulillah, kali ni masih aku sempat merasai kemanisan Ramadhan, InsyaAllah!

Sempena menyambut ketibaan Ramadhan Al Mubarak ini, saya ada terbaca artikel tazkirah pendek dalam satu ruangan... ayuh kita ikuti siri 1 tazkirah dari shukur.com...

SIRI 1 : AWAL AL-MUBARAK

"Berpuasa pada bulan Ramadhan dan berpuasa sebanyak tiga hari pada setiap bulan akan menjauhkan fikiran jahat daripada hati dan membersihkannya."

Ramadhan menjenguk lagi. Dan sedari awal kedatangannya memang dinanti. Inilah masa yang paling sesuai untuk merebut ganjaran pahala yang berlipat kali ganda tanpa diganggu-gugat oleh syaitan dan iblis, hanya nafsu yang perlu dikawal. Setiap individu mempunyai cara yang tersendiri menyambut Ramadhan. Ada juga mukmin yang memulakan sambutan puasa dengan berpuasa sunat. Sebagaimana sabda Rasulullah SAW
yang bermaksud:

"Janganlah kamu mendahului Ramadhan dengan berpuasa sehari atau dua hari sebelumnya, kecuali seseorang yang telah membiasakan diri berpuasa sunat, maka ia dibolehkan berpuasa." - HR Tujuh Ahli Hadith

Puasa Ramadhan tidak boleh dimulakan dengan berpuasa sunat atas alasan ingin menyambut ketibaan Ramadhan. Namun, jika seseorang individu itu telah biasa dan memang mengamalkan berpuasa sunat di dalam hidupnya, maka individu ini tidak
ditegah untuk berpuasa sunat walaupun puasa sunat yang dilakukannya adalah pada sehari atau dua hari sebelum kedatangan Ramadhan. Malahan, hal seperti ini dibolehkan di dalam Islam. Misalnya, jika seseorang itu telah biasa berpuasa sunat pada setiap hari Isnin dan Ramadhan pada tahun itu jatuh pada hari Selasa, maka individu itu dibolehkan meneruskan puasa sunatnya sebagaimana lazimnya.

Namun jika individu itu sengaja melakukan puasa sunat sedangkan itu bukanlah kebiasaan amalannya, maka puasa seperti ini adalah diharamkan kerana ia dikatakan sebagai mendahului ibadat puasa Ramadhan. Walaupun ada segolongan individu yang berpendapat puasa seperti ini sebagai satu penghormatan untuk menyambut ketibaan Ramadhan tetapi  Rasulullah SAW sendiri menidakkan dalil yang sebegini dan menegah sama sekali amalannya.

Terdapat segelintir golongan bukan Islam yang berpendapat ibadat puasa ini tidak lain daripada meletih dan menyeksakan lantaran pantang larang yang perlu dipatuhi, namun pendapat-pendapat sebegini mula terhakis berikutan penemuan dan kajian yang  dijalankan menunjukkan bahawa puasa adalah satu amalan yang baik bagi menjamin tahap kesihatan mental dan fizikal secara keseluruhannya.

Di samping menerangkan kepada mereka tentang konsep sebenar ibadat dalam Islam, kita sentiasa digalakkan untuk memperbaiki dan menambah amalan dari semada ke semasa terutamanya di dalam bulan Ramadhan ini. Ibadat utama dalam Ramadhan ialah untuk mengerjakan puasa.

"Barangsiapa tidak membulatkan niatnya berpuasa sebelum fajar (subuh), maka tidak ada puasa baginya." - HR Ahmad & Ashabus Sunan

Awal puasa ialah berniat untuk mengerjakan ibadat tersebut.

Niat puasa terbahagi kepada dua iaitu:

Berniat setiap malam sebelum datangnya waktu Subuh -  seseorang yang berkeinginan untuk berpuasa, wajib menyatakan niatnya; Berniat pada awal bulan Ramadhan sebelum datangnya waktu Subuh - seseorang yang ingin berpuasa pada bulan tersebut, wajib menyatakan niatnya untuk berpuasa selama satu bulan Ramadhan.

Kedua-dua pengertian ini boleh diterima pakai, namun bagi mendidik anak-anak kecil berlatih berpuasa, lebih wajar jika kaedah yang pertama ini diterapkan kepada mereka. Manakala kaedah yang kedua pula lebih mudah dan meringankan Seseorang yang akan mengerjakan ibadat puasa selama sebulan Ramadhan, memadai jika menyatakan niat puasanya sekali pada malam pertama Ramadhan. Jika niatnya dinyatakan setiap malam, maka hal ini dikategorikan sebagai sunat dan tidak mendatangkan sebarang kemudaratan. 

sampai bertemu lagi,,,

Selamat Berpuasa dan wassalam.


sumber : http://www.sabah.org.my/solat/artikel/puasa/SIRI_1_AWAL_AL-MUBARAK.htm

Friday, July 1, 2011

kesakitan satu ujian!

Assalamualaikum wbt… 

Hari ini ada dua kesedihan yang datang dari insan sekeliling yang aku kasihi. Kesedihan yang memberikan titisan mutiara buat pipi-pipi insan yang merasainya. Aku faham dan aku cuba mengerti kesedihan yang kalian alami… ini satu musibah dan ini juga satu ujian kepada jiwa-jiwa yang Allah yakin mampu tanganinya dan tetap bertahan menghadapinya. Untuk hati ini, hanya doa yang mampu aku kirimkan. Kesetiaan si telinga member perhatian kepada curhat kalian ini paling tidak dapat mengurangkan beban yang tertanggung. InsyaAllah, pasti ada jalannya.

Satu keyakinan juga bahawa setiap yang diuji itu pasti ada hikmahnya. Allah ingin kita lebih dekat dengannya supaya kita sentiasa bersyukur dengan apa yang telah dikurniakan. Allah mahu kita memohon hanya kepadaNya bukan kepada yang selainNya. Allah rindukan rayuan dan ingin tunaikan permintaan kita. InsyaAllah, semuanya akan kembali kepada keadaan asalnya.

Bayangkanlah, hati wanita mana yang tidak luluh melihat sebujur kaku jasad si anak. Sedang terlantar di hamparan putih berkaki empat dalam ruangan yang sangat mengharukan jiwa. Jika difikirkan apalah dosa si anak yang sekecil itu untuk merasai keperitan yang tak tertanggung itu. Namun itulah hakikat kehidupan, datangnya tidak berbau perginya tidak berbunyi. 

Tidak mungkin aku mampu untuk meringankan bebananmu, Tapi aku akan cuba memberikan yang terbaik. Doa dan takziah mungkin diperlukan dari insan-insan yang terdekat. 

Untuk anak saudaraku yang kini di P ICU penang, maklong sayangkan kamu. Ya Allah kuatkan semangat si kecil ini. Jauh lagi perjalanannya Ya Allah, bagaimana harus dia bertarung dengan buah pinggang dan peparunya yang tidak sekuat dulu… cekalkanlah hati kedua ibu bapanya.

Untuk sahabat yang sedekat detak jantungku, aku mendoakan semuga perjalanan kandunganmu selancar denyutan nadiku. InsyaAllah.

- Untuk semua, insyaAllah ada satu hikmah besar sebalik ujian ini, keyakinan ini bakal membina bait-bait iman untuk kalian -

Wslm

Destinasi yang satu...

Satu destinasi ,
Ingin kujejaki,
Dari dulu hingga kini,
Tak pernah berhenti mendoai.

Satu tujuan pasti,
Menagih kemarau di hati,
Dari si jiwa yang gersang ini,
Melarat ke jiwa yang bersih suci,
Namun kapan kan ku dapat melangkah pergi.

Satu perasaan kini,
Menjadi butir semangat sejati,
Menunggu dan terus menunggu lagi,
Moga setiap hari,
Adalah satu janji,
Tertunai pasti,
Kapan jua meski,
Pasti dapat ku jejaki.

Pancarannya menggamit lagi,
Menjemputku bertemu di ruangan ini,
Membuka gambaran mindaku abadi,
Melihat sebuah rangka bingkisan hati,
Menenangkan diri, pasti.

Semuga jemputan akan bertamu ke mari,
Satu saat nanti!