Search This Blog

Friday, April 1, 2011

Pelajar sedang belajar...

Assalamualaikum wbt...

Satu perkataan yang tidak pernah aku sangka keluar dari bibir seorang pelajar perempuan tingkatan 2 kepada seorang cikgu perempuan yang sedang mengajarnya ketika itu. Perkataan yang memang sangat asing bagi seorang guru. Menunjukkan betapa kehormatan seorang guru itu tidak lagi diatas sebaliknya diperkotak - katikkan.

'cikgu bodoh, cikgu gila...' sememang kelihatan biasa pada pandangan remaja hari ini terutama pelajar yang merasakan dirinya hebat dan di'baking' orang belakangnya...

Aku tidak menyalahkan pelajar itu 100% kerana aku sedar segalanya itu adalah bermula dari kehidupan sebelumnya. Aku yakin, pelajar ini tidak pernah didedahkan kepada dua perkataan ini : benda baik dan benda buruk. mungkin juga dia tidak pernah tahu apa benda baik apa benda buruk kerana dia tidak pernah diberitahu. Untuk mengajarnya, kita perlu belajar... 

Ya, belajar menerima kesilapan itu berpunca dari kehidupan dia sebelumnya. Marah itu perlu, tapi setakat mana kemarahan yang kita perlu keluarkan. adakah perlu dihitung kemarahan itu dalam bentuk fizik atau sebaliknya.

Pelajar memang sedang belajar, belajar dari setiap kesilapan dan cara yang terbaik adalah mengawal kesilapan mereka dengan pemantauan dan pemberitahuan. 

Ustaz sekolah pernah cakap, kita kena guna teori. contoh teori pavlof.. teori anjing, bunyi loceng makanan ada dan dia mengeluarkan air liur, (kalau salah silakan tegur)...

Sama juga kita cuba aplikasi sket dalam kehidupan pelajar kita, jika salah, kita tegur, tidak mahu dengar juga, paling tidak tindakan fizikal yang ringan perlu kita tegaskan. Aku suka buat perbandingan untuk dapatkan sesuatu hasil yang lebih baik.

Contohnya ibu bapa zaman dulu, 100% serah pada guru, cara guru itu mengajar diberikan kepercayaan sepenuhnya, yang penting hasilnya terbaik. biasalah pelajar nakal perlu diberi hukuman, barulah dia belajar bahawa tindakannya itu salah dan kemarahan serta hukuman itu jalan habuannya.

Berbanding dengan pelajar sekarang, lebih memberontak, mengeluarkan perkataan kesat dan kasar kepada guru, mengganggu kawan.. Aku yakin semuanya ini berlaku kerana keadaan kehidupan sebelumnya. Tugas guru adalah perbaiki kesilapannya supaya dia belajar dan menjadi insan yang lebih baik...

Maka jangan diganggu, pelajar sedang belajar...

Wasalam...