Search This Blog

Thursday, September 3, 2009

Kembara di Bumi Ramadhan Kareem


Assalamualaikum wbt.

Salam Ramadhan kareem untuk sekalian pembaca,

UQ sangat senang untuk berkongsi pengisian bagi entry kali ini. Ramadhan kali ini sangat besar maknanya buat UQ, Almaklumlah, UQ dapat merasakan bahawa Ramadhan kali ini adalah lain dari yang lain, sehinggakan UQ dapat merasai nikmatnya. Mungkin juga UQ sudah cukup matang dan mampu berfikiran jauh untuk mengisi ramadhan kali ini sepadat mungkin. Untuk mengelakkan pembaziran masa UQ terus ke pokok tujuan penulisan UQ kali ini.

Di kampus banyak majlis yang berlangsung, tidak kurang juga di kolej kediaman UQ. Ramadhan kali ini sangat meriah dengan kehadiran NUR yang kita cari selama ini. Di bulan ini sirah telah mencatakan pelbagai peristiwa untuk dikenang. Menyingkap sirah yang terhebat dalam bulan Ramadhan sewaktu zaman Nabi Muhammad s.a.w yang sangat kita cintai, Ramadhan adalah bulan yang mana berlakunya peperangan yang besar sehingga membawa kemenangan yang hebat.

Berikut UQ catatkan sebahagian daripada peristiwa itu dan lain-lainnya bagi tatapan dan renungan kita di bulan Ramadhan yang mulia ini.

  • Di bulan Ramadhan al-Qur’an mula diturunkan dengan turunnya ayat yang pertama sehingga yang kelima surah al-‘Alaq kepada Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam semasa Baginda di gua Hira’. Dengan itu bulan Ramadhan disebut juga bulan al-Qur’an, bulan untuk membaca al-Qur’an sebanyak yang boleh.

  • Tahun kedua Hijriyah, terjadi peperangan Badar al-Kubra. Mengikut keterangan Ibn Hisyam, Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersama-sama pejuang Islam berangkat dari Madinah menuju Badar pada 8 Ramadhan dan pada 17 Ramadhan terjadilah peperangan Badar al-Kubra semasa Baginda di gua Hira’. Peperangan ini dimenangi oleh Islam dan inilah kemenagan agung pertama pejuang-pejuang Islam menentang kemusyrikan dan kebatilan. Dengan itu bulan Ramadhan disebut juga bulan al-Qur’an sebanyak yang boleh

  • Pada tahun kedua Hijriyah juga, zakat fitrah mula disyariatkan. Pada hakikatnya pensyariatan zakat ini adalah tanda kemenangan orang-orang yang berpuasa menentang hawa nafsu dan mengekang kecintaan terhadap harta.

  • Di bulan ini tahun kelima Hijriyah, para pejuang Islam membuat persiapan untuk menghadapi musuh di Khandaq yang mana peperangan itu terjad pada bula Syawal pada tahun itu juga. Di dalam peperangan yang dinamakan juga sebagai peperangan al-Azhab ini pejuang Islam telah mendapat kemenangan gemilang.

  • Pada 21 Hijriyah Ramadhan tahun kelapan Hijriyah, Allah Ta’ala memberi kemenangan besar kepada Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam dan umat Islam dengan pembukaan kota suci Makkah. Pada mulanya Baginda bersama-sama para sahabat meninggalkan Madinah menuju Makkah pada 10 Ramadhan dalam keadaan berpuasa. Apabila sampai di al-Kadid, Baginda berbuka kerana bermusafir, kemudian pada 21 Ramadhan barulah Baginda memasuki kota Makkah.

  • Pada bulan Ramadhan tahun yang sama Baginda mengutus beberapa kumpula sahabat untuk merobohkan berhala-berhala yang terkenal pada masa itu. Khalid bin al-Walid diutus merobohkan berhala al-‘Uza, Amr bin al-‘Ash merobohkan berhala Suwa’ dan Sa’d bin Zaid al-Asyhali merobohkan berhala al-Manat.

  • Pada tahun ke sembilan Hijriyah terjadi peristiwa peperangan Tabuk dan Baginda kembali pulang dari peperangan pada bulan itu juga.

  • Di bulan Ramadhan tahun yang sama rombongan dari kota Taif tiba di Madinah. Rombongan ini memeluk agama Islam di hadapan Baginda dan mereka turut berpuasa bersama umat Islam di Madinah.

  • Pada bulan dan tahun yang sama rombongan Raja Himyar tiba di Madinah untuk mengisytiharkan Islam mereka. Mereka menjadi tetamu Baginda dan Baginda menuliskan beberapa panduan tentang hak dan kewajiban mereka. Catatan ini merupakan salah satu dokumen penting di dalam sejarah perundangan Islam.

  • Pada tahun ke sepuluh ke Hijriyah Baginda mengutus rombongan yang diketuai ‘Ali bin Abu Talib ke negeri Yaman dengan membawa bersamanya surat Baginda untuk penduduk Yaman, khasnya suku Hamdan yang kesemua mereka memeluk Islam dalam satu hari.

  • Pada tahun 53 Hijriyah pejuang Arab Islam dapat menakluki pulau Rudes.

  • Pada tahun 91 Hijriyah pejuang Islam mula mendarat di Selatan Andalus.

  • Pada tahun 92 Hijriyah ketua pejuang Islam Tariq bin Ziyad dapat mengalahkan Raja Rodrik di dalam satu peperangan sengit.

  • Pada tahun 129 Hijriyah mula muncul di Khurasan pendukung pengasas Kerajaan Bani Abbas dilantik sebagai khalifah al-‘Abbasiyyah yang pertama.

  • Pada bulan Ramadhan tahun 132 Hijriyah berakhir sudah pemerintahan Bani Umaiyyah dan pada masa yang sama Abu al ‘Abbas dilantik sebagai khalifah al-‘Abbasiyyah yang pertama.

  • Pada bulan Ramadhan tahun 361 Hijriyah al-Jami’ah al-Azhar selesai dibina untuk kegunaan tempat beribacar dan mengajarkan ilmu-ilmu Arab dan syara’.

  • Pada tahun 584 Hijriyah Salahuddin al-Ayyubi dapat mengalahkan kaum Salib dan membebaskan semula sebahagian besar negeri yang pernah dikuasai oleh pehak kaum Salib (Kristian). Apabila bulan Ramadhan tiba, pada mulanya Salahuddin al-Ayyubi bermaksud memberi rehat kepada para pejuangnya, akan tetapi kerana takut ajal tiba terlebih dahulu, maka beliau tidak menyempurnakan maksudnya itu, lalu mengarahkan para pejuangnya meneruskan peperangan melawan kaum Salib dan akhirnya mereka mencapai banyak kemenangan sehingga pertengahan bulan ini.

  • Pada tahun 658 Hijriyah Kerajaan mamalik dapat mengalahkan dan membencung kemaraan tentera Tartar di ‘Ain Jalud. Tentera ini bermaksud menguasai selurh negeri Islam, akan memasuki Mesir dan negeri-negeri lain melalui Mesir.

Segala peristiwa yang tercatat dalam kanvas sejarah ini wajar kita ambil sebagai satu titik semangat kepada perjuangan kita melawan kehendak nafsu yang beraja dijiwa selama ini. Jangan kita hanya memandang Islam yang ada pada kita hari ini sudah cukup membuktikan keimanan yang mantap dalam diri kita yang lemah ini. Ketahuilah bahawa iman itu boleh bertambah dan ada ketikanya boleh berkurang malah mungkin jika tidak dijaga atau ianya diisi dengan kalimah merapu, kemungkin besar iman itu sedikit demi sedikit akan terhakis dan akhirnya hilang, itulah dikatakan manusia tidak beriman dengan amal.

  • ‘apakah manusia mengira bahawa mereka dibiarkan sahaja mengatakan, Kami telah beriman, sedangkan mereka tidak diuji? dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta. (Al-ankabut:2-3)

Panjang sudah penulisan kali ini, hajatnya penulisan ini ringkas dan padat aja, tetapi tidak mengapalah, perkongsian ini adalah untuk UQ dan tatapan kalian pembaca juga.

Selamat berpuasa dan selamat beribadah semaksimum mungkin. Wujudkan Roh Ramadhan dalam setiap saat dalam diri kita semuga segala amal yang dilakukan adalah kerana Allah, bukan sekadar mengharapkan balasan Allah semata-mata. Setidak2nya inginlah kamu menjadi seperti RABIATUL ADAWIYAH yang segalanya demi Allah bukan demi pahala lain yakni sekalipun syurgaNya..

Wallahu’alam

wasalam wbt

No comments:

Post a Comment