Search This Blog

Wednesday, December 15, 2010

~Tampang Yang Di Jajah~

Assalamualaikum wbt…

Alhamdulillahi wabihamdihi… memakin hari keadaan semakin dingin malah mungkin hampir kaku kini. Aku berdiri di birai jendela melihat perlakuan manusia tidak berperikemanusiaan. Apakah masih ada lagi manusia yang dijajah sebegini? Sungguh aku kasihan melihat si dia itu. Tanpa ibu… tanpa ayah bersama. Mereka merangkah, meraung minta dilepaskan. Apakah aku yang salah perhitungan. Mainan apa semua ini? Aduhai remaja itu, sungguh kasihan aku melihat tampangnya dia.

Hari ini bangsa kita terus dijajah dan terjajah. Meskipun kita punya agama, punya rasa bertuhan. Namun tak ramai yang merasai nikmat itu. Remaja kini seolah-oleh lupa akan asal usul mereka? Sudah merasa diri makin hebatkah? Makanan itu haram. Tapi tetap mahu dirasai. Apa otaknya sudah tidak bisa berfikir lagi? Ketandusan atau tersumbat kali? Kasihan mereka, sehingga kini masih terus dijajah bangsa asing itu. Aku juga khuartir, apa generasi aku kelak akan seperti ini atau lebih kasihan dari ini? Semoga saja tidak…

Dalam dunia maya, wah! Aku lihat semuanya makin hebat… ya, hebat dalam erti kata tidak tahu langsung aplikasi sebenarnya alam maya ini. Mungkin dibenak fikirannya hanya tahu alam maya ini untuk akses benda-benda yang itu… Sungguh kurang ajar namanya remaja itu. Jalan fikirannya yang sempit melambangkan dirinya yang sengkek. Aduh, sungguh aku makin kasihan kepadanya…

Remaja kita… ramai yang bijak kata… tapi berapa kerat saja yang bijak membaca? Jangan salah tafsiran kata… membaca bererti mengaji alif bad ta…  apalagi baca quran selancarnya… Kasihan lagi aku kepada mereka. Apakah salah ibu bapa? Tidak mengajar tulis baca? Ataukah mereka yang ingkar kata?

Semakin jauh aku meniti perjalanan kehidupan, semakin aku temui ramai yang kebuntuan. Maka dengan itu, mungkin juga ramai yang hilang rasa bertuhan. Bunuh diri jadi habuan. Lupakah kita pada ajaran Quran? Tunjuk ajar Muhammad pesuruh Tuhan? Ke mana kita jauh sudah meninggalkan jalan? Jalan hidup Islam adalah sebaik panduan. Menangis hati ini keranamu remajaku.

Allah kurniakan kita aqal sihat lagi berfikiran. Apakah kita sedungu lembu-lembu di ladang wak leman? Tidak mampu berfikiran yang sebaiknya? Ingatlah dunia ini tentunya sementara buat kita, persinggahan seketika cuma… Pasti hanya dua jalan untuk kita pilih ke tempat baqa’ kita… Cuma tinggal pilih saja… jalan mana? Jalan sempit atau lorong luas?

~Tepuk dada tanya IMAN~

Wallahualam!

No comments:

Post a Comment