Search This Blog

Monday, February 8, 2010

pengalaman semalam buat pedoman...

ngajaq budak2 kaum orang asli... boleh tahan, bagus-bagus perangainye...


Jurnal Latihan Mengajar

1 Februari 2010 ( Isnin)

Assalamualaikum wbt.
Alhamdulillah, rupanya hidup bergelar guru bukan semudah disangka. Banyak perkara perlu ditekankan dalam hidup. Banyak benda perlu tahu, bukan sekadar soal subjek yang diajar sahaja, tetapi merangkumi segenap aspek kehidupan duniawi wa ukhrawi. Daif rasanya saya untuk bergelar seorang guru dengan ilmu yang masih cetek bak air dalam lopak kecil sahaja. Termenung sejenak ketika melayari blog-blog sahabat sahabiah perjuangan yang masih kental jiwanya, yang masih utuh cintanya, yang masih setia tahajjudnya, yang masih kilat perjuangnya subhanallah. Ya Allah aku bermohon supaya Kau kenalkan aku kepada mereka ini dengan lebih mendalam agar aku bisa sama-sama diajak ke medan mana sekalipun hatta medan jihad. Allahu Akbar. Jangan sisihkan aku, Ya Rabbi…

Guru adalah segalanya bagi insan, guru ibarat tuan kepada hamba, penguat kepada yang lemah, penasihat kepada yang memerlukan, pemberi kepada penerima, pengikat kepada yang hampir putus, tempat bertautnya segala jiwa bila diperlukannya pandangan. Guru punca kejayaan dan kegagalan anak didik, berjaya seorang guru adalah berjayanya anak-anak didiknya. Berjaya anak-anak didiknya pula bukanlah dengan menggenggam segulung ijazah, master wa PHD, bukan jaminan… tetapi berjaya anak-anak didiknya itu adalah dalam aspek keduniaan wa ukhrawi. InsyaAllah.

Guru pencetus revolusi, guru juga kunci masyarakat. Guru adalah doktor, guru adalah jururawat, guru adalah jurutera, guru adalah jurugambar, guru adalah ustaz, guru jugalah ustazahnya, guru adalah gelung simpanan ilmu, namun sejauh mana ilmu yang disimpan dapat tercurah sepenuhnya, atau sekadar ada pengetahuannya cuma, tapi langsung tak berguna untuk anak-anak didik. Nauzubillah.

Kasih guru pada anak-anak didiknya tidak bertepi, kasihnya ibu membawa ke syurga, kasihnya ayah berkorban nyawa, kasihnya guru peniup jihad (ayat terbina sendiri)… Ya, saya kira guru adalah peniup semangat untuk anak-anak didiknya. Penuip jihad, kobarkan jiwa, redahi segala. Jihad apa? Perigkat mula tentunya jihad nafsu, nafsu apa? Amarah mungkin, nafsu makan melampau sehingga asyik tidur, tertinggal subuhnya, terlupa temu janji-temu janji dengan Allah setiap waktu. Nauzubillahi min zalik.

Sepanjang hidup ini, telah banyak guru saya temui, sekalipun rakan seperjuangan, mereka tetap ada yang menjadi guru saya, penasihat ketika saya terlupa, penguat ketika saya hampir jatuh, melarang keras ketika jiwa saya lemah kepada benda lagho… syukran guru-guruku, ketahuilah hari ini dan saat ini, anak didik kalian ini juga sedang meniti ditepi landasan bersama kalian, cuma mungkin landasan saya ini rendah dan masih landai. Ajari saya apa yang saya masih cetek.

Ya Allah sesungguhnya Kau telah memberi rupa yang elok dan sempurna padaku, maka perelokkanlah pula akhlakku, (ketika melihat cermin sakti dikamar)… teringat pula satu hadist Rasulullah s.a.w, baginda pernah bersabda maksudnya lebih kurang seperti ini, sesungguhnya seberat-berat timbangan di neraca akhirat adalah AKHLAK. Subhanallah!

4 comments:

  1. nice post!!..subhanallah..terusskan perjuangan mendidik anak didik ustazah..insyaALLAH..sahabat sahabiah yang lain sedia membantu jika ada permasalahan..berpesan2lah dengan kebenaran dan berpesan2lah dengan kesabaran..

    ReplyDelete
  2. salam mun.... semoga najah ye.... hehehehhe adik2 jgn kaco cikgu mun

    ReplyDelete
  3. wana: Salam rindu dan sayang untuk kamu juga.

    ust baha : syukran atas doa enta

    Nur : hehe tak derlah kena kaco sebab cikgu mun tak der la baik seperti yang di sangka, sesekali kuar juga taring raja bersiong! hehehe

    ReplyDelete