Search This Blog

Tuesday, March 2, 2010

pedihnya terasa kehilangan!

Raut wajah tua si ayah kelihatannya sangat runsing sekali, adakah sang anak tahu akan kepedihan yang dialami si ayah ini? Tentunya tidak. Sang anak hanya peduli halnya sendiri, mana nak dikisahkan hati si ayah yang dirundung kebimbangan melampau ini. Saya dapat merasa betapa peritnya kehilangan anak yang diasuh, dididik sedari kecil. Perginya si anak bukannya dijemput Ilahi, tapi hilangnya si anak kerana menurut nafsu remaja. Mengikut kemahuan diri dan tergoda pujukan kawan-kawan tak berjenis kelakuannya.

Kasihan si ayah, mencari dan terus mencari si anak tanpa kenal lelah dan jemu. Ya pastinya dia tidak akan pernah berhenti mencari kerana A’zim adalah satu-satunya anak lelaki yang dia punya, kepala keluarga apabila dia sudah tiada nanti. Bagaimana mungkin si anak ini mampu mengemudi keluarga ini sedangkan dirinya sendiri masih belum terurus molek. Peluh keletihan dapat aku lihat dari kerlingan mataku kepada si ayah. Ya Allah, Kau berilah ketabahan kepada wajah tua ini agar dia bisa menanggung kepayahan ini dengan kekuatan yang Kau berikan untuknya. Doaku buat si ayah.

Dengan keadaan yang kurang sihat, demam bercampur pening kepala, si ayah meneruskan usaha mencari si A’zim. A’zim pelajar tingkatan dua, entah ke manalah agaknya si anak yang masih mentah itu. Sambil mendengar cerita si ayah, saya cuba memahami apa sebenarnya yang berlaku dan terjadi. Benar, bukan mudah menjadi ibu dan ayah kepada anak-anak zaman moden ini, apalagi akhir zaman yang penuh dengan mehnah dunia.

..:: kepada semua pembaca yang dirahmati Allah selalu, saya mengharapkan doa dari kalian untuk keluarga A’zim, sama-sama kita mendoakan supaya A’zim kembali kepangkuan keluarganya dan insaf serta bertaubat atas segala khilafnya. InsyaAllah! ::..


Wallahu a’lam   !

wslm

No comments:

Post a Comment